Artikel

Pengertian Ban Mobil RFT (Run Flat Tire)

Pengertian ban mobil rft

Pengertian Ban Mobil RFT (Run Flat Tire) – Hallo guys, balik lagi sama Om James disini. Bagaimana kabar kalian semua? Semoga baik – baik aja ya. Ok, pada kesempatan kali ini Om James ingin memberikan sedikit informasi buat para pengguna mobil – mobil premium, yang mobilnya tidak memiliki ban serep alias menggunakan ban RFT (Run Flat Tire). Apa itu Run Flat Tire? Selengkapnya akan Om James bahas dibawah :

Apa Itu Ban Mobil RFT (Run Flat Tire) atau SSR (Self Supporting Runflat Tyres)?

Perbedaan Posisi Noramal dan Kempes Ban RFT

Sebelum masuk kedalam pembahasan, Om James akan memberikan sedikit sejarah terbentuknya ban RFT (Run Flat Tire). Bukan sejarah sih, lebih tepatnya kenapa diciptakan ban mobil RFT (Run Flat Tire)? Hehehe… Simak selengkapnya dibawah:

Ban mobil konvensional atau yang sering kita liat di jalan – jalan itu, biasanya memiliki side wall atau dinding ban yang cukup soft, lentur atau bisa dibilang sangat – sangat flexible. Ban mobil dengan side wall yang sangat flexible akan sangat berbahaya jika tiba – tiba sobek atau pecah pada saat mobil dipacu dengan kecepatan tinggi.

Hal – hal semacam itu memang jarang sekali terjadi, bahkan kita sendiri tidak ingin hal itu terjadi pada diri kita. Benar? Yap, hal semacam itu akan sangat berbahaya, karena ban mobil bisa langsung kempes dan mobil menjadi tidak bisa dikendalikan.

Jika mobil sudah sulit dikendalikan atau bahkan lost control, hal yang akan terjadi selanjutnya merupakan hal yang sangat – sangat tidak kita inginkan oleh semua orang. Mobil dapat menabrak pembatas jalan dan jika mobil dipacu dengan sangat – sangat tinggi, mobil bisa terguling. Sangat Berbahaya!!

Nah, dari kasus yang sangat berbahaya seperti itulah pencetus pertama ban mobil RFT (Run Flat Tire) yaitu Bridgestone mendapatkan ide untuk membuat ban RFT.


Lalu Apa Itu Ban Mobil RFT (Run Flat Tire)?

Contoh Potongan Ban RFT

 

Ban mobil RFT (Run Flat Tire) adalah ban mobil berteknologi khusus yang diciptakan pertama kali oleh salah satu pabrikan ban mobil terbesar di dunia yaitu Bridgestone. Jika melihat dari luar atau secara fisik ban mobil RFT (Run Flat Tire) sama dengan ban mobil konvensional pada umumnya.

Namun, yang membuat ban RFT  berbeda adalah, jika pada ban mobil konvensional memiliki side wall atau dinding ban yang sangat soft, sebaliknya ban mobil RFT  memiliki side wall yang cukup kuat dan kaku atau bisa dibilang keras. Side wall yang keras tersebut akan memberikan dampak yang sangat – sangat berbeda.

Perbedaannya bisa dilihat langsung di gambar berikut:

Run Flat Tire

Ban mobil Konvensional (Kiri)

Pada ban mobil konvensional yang memiliki side wall lentur atau flexible, ketika ban mobil kehilangan tekanan angin atau bocor, otomatis ban tersebut akan langsung turun sampai ketitik maksimal dan tidak terlihat karena tertutup oleh velg yang sudah mulai menyentuh aspal jalan.

Jika diibaratkan mobil sedang dipacu dengan kecepatan tinggi,  velg mobil yang sudah menyentuh aspal jalan tadi, akan merusak grip atau daya cengkram ban mobil terhadap aspal jalan. Hal ini tentu saja akan membuat mobil menjadi tergelincir akibat velg mobil yang menyentuh aspal jalan bukan ban mobil.

Setelah tergelincir, mobil menjadi lost control dan akhirnya boom.. Hal yang paling tidak kita inginkan ketika berkendara akan terjadi.

Ban Mobil RFT (Kanan)

Sangat berbeda dengan ban mobil RFT. Ban mobil RFT memiliki side wall yang sangat keras, sehingga ketika ban mobil kehilangan tekanan angin atau bocor (Totaly tidak ada angin sama sekali di dalam ban mobil). Ban tidak terlalu turun sampai habis, melainkan masih membentuk bulatan, yang jika dilihat tampilan fisiknya hanya seperti ban mobil yang kekurangan tekanan angin saja.

Selain ban mobil yang tidak langsung kempes total, mobil yang menggunakan ban RFT biasanya telah dilengkapi dengan teknologi indikator TPMS (tire-pressure monitoring system). Jadi, jika tiba – tiba ban mobil kempes saat sedang melaju dengan kecepatan tinggi, indikator tersebut akan menyala dan bunyi.

Hal tersebut dapat memberikan peringatan kepada pengemudi untuk segera menurunkan kecepatan mobil, ke batas maksimal penggunaan ban RFT yaitu 80km/jam. Nah, setelah itu dilakukan, hal selanjutnya yang harus dilakukan oleh pengemudi adalah mencari bengkel terdekat untuk di cek kondisi bannya.


Ban Mobil RFT Menawarkan Tingkat Efisiensi Pada Mobil

Ban RFT Tidak Butuh Ban Serep

Selain memiliki performa dan keunggulan yang sangat baik untuk meningkatkan keselamatan pengemudi, teknologi RFT juga menawarkan keunggulan dalam segi efisiensi pada mobil. Kenapa begitu? Karena pada dasarnya mobil – mobil yang menggunakan ban RFT tidak membutuhkan lagi yang namanya ban mobil cadangan.

Ban cadangan memang sangat  dibutuhkan oleh mobil yang menggunakan ban konvensional. Karena, ban konvensional ketika bocor atau kempes, tidak bisa digunakan untuk berjalan lagi. Oleh sebab itu, mobil yang menggunakan ban konvensional harus membutuhkan ban cadangan, untuk menggantikan sementara ban yang bocor tersebut.

Lain cerita dengan mobil yang menggunakan ban RFT, ban RFT masih sanggup digunakan untuk sekedar mencari bengkel terdekat yang jaraknya kurang dari 80km. Jadi, untuk apa ada ban serep jika ban RFT masih bisa digunakan untuk berjalan ketika kempes?

Nah, dengan tidak adanya ban cadangan di mobil, otomatis kapasitas ruang bagasi mobil menjadi lebih besar. Bukan hanya itu saja, dengan tidak adanya ban cadangan, bobot kendaraan pun menjadi lebih berkurang dan konsumsi bahan bakar akan menjadi lebih irit.


Mungkin segitu dulu pembahasan mengenai ban mobil RFT (Run Flat Tire)nya. Kritik dan saran bisa langsung tulis di kolom komentar ya, dan jika ada pertanyaan bisa langsung tulis juga dikolom komentar atau menghubungi customer service kami di WhatsApp berikut 0857 1111 1475

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *