Primo Wash and Glow shampo 500 ml

Rp 10.000,-
Kit Wiper Fluid Pouch 400ml

Rp 14.600,-
GT Maxmiler CX Maxmiler CX 195R15 8

Rp 674.800,-
YOKOHAMA C.DRIVE (PHILLIPINES) C. Drive - AC02 205/50 R17 93W

Rp 1.158.100,-

Cara Merawat Radiator Mobil || Agar Mesin Mobil Tidak Mudah Panas

Sudah dibaca sebanyak 2435 Kali

Posted on

Jika mesin mobil anda mudah sekali panas saat melakukan perjalanan dan tidak sesuai dengan jarak perjalanan yang ditempuh, maka segerahlah anda melakukan pengecekan terhadap radiator mesin mobil anda.mungkin terjadi kemacetan pada radiator anda hingga mesin mobil anda mudah kepanasan.

Penguapan adalah hal yang umum terjadi. Namun, jika air radiator berkurang dengan cepat dan suhu meningkat tajam dalam waktu singkat, kemungkinan terjadi kebocoran dalam radiator mobil Anda. Maka dari itu, perawatan radiator patut di perhatikan.

Radiator adalah komponen yang berfungsi sebagai pengatur suhu mesin. Di dalamnya, terdapat air radiator yang bertugas mendinginkan mesin. Untuk mencegah korosi, air radiator perlu diganti secara berkala. Kebocoran dalam sistem terjadi ketika air radiator terhisap masuk ke ruang bakar atau masuk ke dalam sistem pelumasan.

Anda bisa mengecek kondisi oli terlebih dahulu. Apabila warna oli berubah seperti susu, tandanya air telah masuk ke dalam sistem pelumasan. Jika warna oli tidak berubah, kemungkinan air terhisap masuk ke dalam ruang bakar.

Ada baiknya mengisi air radiator dengan air murni H2O. Air murni H20 bisa didapat di bengkel dan toko otomotif. Ciri-ciri air murni adalah bertutup biru dengan keterangan ” bisa digunakan untuk air radiator”.

 

Selain itu,anda bias  gunakan radiator coolant. Radiator coolant berfungsi sebagai pelumas,memperlambat terjadinya korosi, dan meningkatkan titik didih air. Jika menggunakan coolant untuk radiator, sebaiknya tidak mengganti-ganti merek untuk menghindari reaksi kimia antar merek. Anda juga bisa menggunakan campuran antara air murni dan radiator coolant untuk mengisi air radiator. Dengan demikian, radiator Anda akan tetap awet, tidak mudah bocor, dan tidak mudah panas.

Pada kondisi darurat, dengan kondisi mesin panas, kita dapat memeriksa dan menambah air radiator dengan cara berikut, ini:

  • Hentikan kendaraan Anda ditempat yang aman
  • Biarkan mesin dalam keadaan hidup
  • Buka tutup mesin
  • Ambil kain atau lap dan basahkan dengan air, kemudian putar tutup radiator perlahan-lahan hingga udara panas dalam radiator mengalir keluar.
  • Biarkan air keluar dari tekanan radiator keluar hingga terhenti.
  • Buka tutup radiator
  • Tambahkan air kedalam radiator sampai penuh
  • Injak pedal gas
  • Tambahkan air kembali kedalam radiator
  • Tutupkan kembali tutup radiator
  • Mobil sudah siap dipakai kembali

 

Yang harus diperhatikan anda dalam penggantian air radiator. “Jangan sekali-kali Anda menambah air radiator pada saat mesin panas dalam keadaan mesin mati.”Karena kemungkinan besar Anda akan terkena semburan air panas yang keluar dari lubang radiator saat air diisi. Kulit bisa melepuh jika terkena cipratan air radiator. Hal ini terjadi karena tekanan air didalam radiator lebih besar dari tekanan udara diluar radiator, hingga air akan menyemprot keluar. Maka dari itu, dinginkan mesin anda terlebih dahulu mesin mobil anda sebelum melakukan penggantian air radiator.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Tags:


DIBACA : 2436 Kali

Filter Item

Promo Keren

KIOSBAN

SURVEY MEMBUKTIKAN
KAMI YANG PALING MURAH
HOT
DEALS

DAFTAR DI KIOSBAN.COM SEKARANG , DAN DAPATKAN INFORMASI DAN HAL MENARIK LAINNYA
Artikel
Promo
Bursa
Anda bisa mendapatkan Artikel Tips & Trik, Info Promo terbaru, Subscribe sekarang secara GRATIS.

INFO PROMOSI